Seorang Ayah Menangis Terharu Selepas Berjaya Kumpul RM400 Bayar Hutang PIBG

Isu yuran PIBG pernah menjadi hangat tidak lama dulu disebabkan ia dikatakan mahal selain bukanlah pembayaran yang wajib. Kementerian Pelajaran juga tidak pernah menetapkannya pada kadar tertentu untuk semua sekolah.

Malah, bukan sesuatu yang luar biasa jika ada ibu bapa yang bertindak tidak langsung membuat bayaran walaupun mereka mampu berbuat demikian sehinggalah anak habis belajar. Hal ini sebenarnya tidak membantu sekolah, kerana kekurangan dana bermaksud banyak projek gagal dilaksanakan dalam usaha membantu kejayaan murid.

Hari ini istilah ‘yuran’ PIBG tidak lagi timbul sebaliknya ia dikenali sebagai ‘sumbangan’.

Seorang bapa bernama Khairul, berusia 44 tahun, telah menarik perhatian netizen menerusi video yang dimuat naik di akaun TikTok @fs79076.

Khairul, yang menghidap penyakit gout kronik, telah berhenti bekerja untuk menjaga kesihatannya. Namun, dia tidak menyerah dan memilih untuk mencari rezeki dengan menjual kuih putu mayam setiap hari di Seksyen 3, Shah Alam.

Dalam video tersebut, Khairul mengungkapkan rasa haru dan sedihnya kerana tidak mampu melunaskan yuran Persatuan Ibu dan Guru (PIBG) sekolah anaknya.

Dia merasa terharu ketika ada individu yang membantu menghabiskan jualannya pada hari tersebut.

Perasaan sedih Khairul semakin terasa ketika anaknya meminta duit untuk bayaran sekolah, serta pihak sekolah mengingatkannya akan hutang PIBG yang belum dibayar.

Khairul juga menyatakan keinginannya untuk menjalani pembedahan untuk sakit goutnya, tetapi terpaksa menangguhkan demi mencari rezeki untuk keluarganya.

Reaksi masyarakat terhadap kisah Khairul sangat mengharukan.

Ramai yang menyatakan simpati terhadap nasibnya dan menghargai usahanya yang gigih untuk mencari rezeki demi keluarganya.

Sebahagian netizen menggesa pihak sekolah untuk mempertimbangkan semula bayaran PIBG bagi keluarga yang kurang mampu, serta memberikan sokongan moral dan kewangan kepada mereka.

Kisah Khairul menjadi bukti ketabahan seorang bapa dalam menghadapi cabaran hidup.

Meskipun menghadapi kesulitan kesihatan dan kewangan, Khairul tetap bersungguh-sungguh untuk menyara keluarganya dengan menjual kuih putu mayam setiap hari.

Kisahnya menyentuh hati banyak orang, mendorong kesedaran akan keperluan untuk membantu individu yang kurang mampu dalam masyarakat kita.

Semoga kisah Khairul mengilhami lebih ramai untuk memberikan bantuan dan sokongan kepada mereka yang memerlukan, serta memberi penghargaan yang setinggi-tingginya kepada para pejuang seperti Khairul dalam kehidupan seharian.

 

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! 

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Slamber Media

Sumber/ Kredit : The Vocket

 

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.

 

Be the first to comment on "Seorang Ayah Menangis Terharu Selepas Berjaya Kumpul RM400 Bayar Hutang PIBG"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*